Hindu, Aku Kembali Padamu (part 2)

Entah seiring berjalannya waktu aku mulai bisa berfikir akan arti adanya Allah dalam kehidupanku. Memasuki SMP aku berusaha menjadi anak yang taat dengan orang tuaku. Apapun yang di sampaikan orang tuaku aku selalu menurut meskipun aku jarang bersama orang tuaku tapi setidaknya komunikasi tetap terjalin. Aku berusaha menjadi anak yang baik untuk semua orang. Karena memang mulai awal SMP aku ikut suatu perkumpulan pengajian rutin di daerahku. Jadi lingkunganku terbentuk menjadi lingkungan para muslimah muda. Aku berusaha selalu ingin disegani oleh semua orang dilingkunganku. Aku selalu taat sholat dan mengaji di mushola samping rumahku. Aku berusaha membentuk keyakinanku tanpa bimbingan dari orang tuaku. Aku sangat menikmati menjadi seorang gadis muslimah, mempercayai semua yang diajarkan dalam keislamanku saat itu. Memang yang aku lakukan itu semata-mata karena aku ingin membuktikan ke orang lain meskipun aku jarang mendapatkan perhatian orang tuaku tapi aku tetap bisa membentuk kepribadianku sendiri, selain itu aku juga ingin menyenangkan hati orang tuaku karena aku sangat menyayangi kedua orang tuaku.

Awal memasuki ajaran baru kelas 3 SMP aku dikenalkan dengan teman sekolah kakak keponakanku yang selisih 2 tahun lebih tua denganku, dia kelas 2 SMA sebut saja dia Poeper. Dia pemuda hindu yang tinggal tidak jauh dari rumahku kurang lebih jarak 4 km. Awalnya aku belum tahu kalau Poeper beragama hindu, aku kira dia seorang muslim. Sebelumnya aku tak pernah sedekat ini dengan orang lain. Aku merasa menemukan teman pengganti orang tuaku yang jauh dariku. Setelah berteman dengan poeper aku merasa nyaman berteman dengan dia karena kepribadiannya sangat supel dan baik padaku. pertemananku dengan poeper mulai sangat dekat sampai akhirnya 22 agustus 2004 sama-sama memutuskan untuk berpacaran, meskipun dia beragama hindu. Bagiku pacaran ini adalah masa-masa puberku, hanya sekedar cinta monyet saja.

Saat berpacaran dengan poeper pertama kali yang menentang hubunganku adalah orang tuaku. Karena alasan keyakinan yang tidak seiman. Tapi aku berusaha memberikan pengertian kepada orang tuaku kalau hubunganku ini adalah masa penjajakan. Aku hanya ingin belajar mengenal dunia orang yang beda keyakinan. Awalnya orang tuaku tetap melarangku kalau tetap berhubungan dengan poeper, sampai aku nekad backstreet(pacaran diam-diam) hanya ingin lebih mengenal poeper lebih jauh. Berjalannya waktu Orang tuaku berusaha memahamiku meskipun dalam hati kedua orang tuaku sangat mengkhawatirkan keputusanku ini (takut aku terpengaruh oleh poeper terutama dalam masalah keyakinan).

Hubunganku dengan poeper berjalan 1 tahun sampai aku memasuki bangku SMA. Aku se SMA dengan poeper. Ketika itu aku masih kelas 1 dan dia kelas 3. Masih masa-masa kasmarannya.hehehehe. aku masih berpegang teguh dengan keyakinanku. Karena memang teman sekelasku boleh dikatakan alim. Sehingga sedikit demi sedikit aku terpengaruh oleh temanku. Aku merasa senang dengan lingkungan yang seperti itu, setidaknya bisa membantuku untuk lebih menguatkan keimananku. Aku masih menjalankan kewajibanku sebagai umat muslim. Aku sangat militan terhadap keislamanku. Meskipun aku dekat dengan poeper yang berbeda agama tetapi dia sangat toleran sekali dengan keislamanku. Setiap waktunya sholat dia selalu mengingatkanku, tanpa ada sedikitpun rasa militan dari seorang poeper. Dia bisa menghargai umat lain. Aku melihat poeper begitu flexibel, dia mampu menerima ajaran dari agama manapun tanpa ada rasa fanatik. Yang buat aku salut padanya , dia sangat berpegang teguh dengan kehinduannya. Memang dia terlahir dilingkungan keluarga hindu militan yang memiliki rasa toleran tinggi.

Aku sering bertukar pendapat dengan poeper masalah agama. Aku sangat terheran-heran kenapa poeper sedikit banyak sudah memahami tentang ajaran islam, sedangkan aku sama sekali tidak tahu menahu soal ajaran hindu. Tanpa aku sadari tenyata poeper sudah lama memahami ajaran islam. Hal yang aku tahu, setiap jam istirahat sekolah poeper selalu menyempatkan waktunya di perpustakaan, buku yang dibaca adalah buku tentang agama islam. Aku pernah bilang ke poeper, “ emang boleh ya, orang hindu membaca buku agama islam”, poeper menjawab “tentu saja,boleh. Tak ada yang melarang”. Aku semakin bersemangat sekali menjalin hubungan dengan poeper karena aku kira dia mau belajar agama islam dan mau berpindah agama demi aku. Sedangkan aku sendiri sudah menutup pikiranku ”aku tidak boleh mempelajari buku agama lain karena aku takut berdosa yang hanya boleh aku pelajari adalah tentang ajaranku sendiri” (pikiranku yang masih terselimuti oleh doktrin), kalau bisa poeper harus mau mengikuti jalanku. Tapi semua dugaanku salah, poeper hanya ingin belajar perbandingan agama. Aku sedikit kecewa dengan cara poeper, tapi semua itu tidak mengurangi kerenggangan hubunganku dengan poeper.

Hindu, Aku Kembali Padamu (part 3)

Comments

Comments

You might also like More from author

Leave A Reply

Your email address will not be published.