Kisah Nyata: Perjalanan Spiritual Seorang Gadis Sasak

MediaHIndu.com – Saya ingin menyampaikan sebuah perjalanan hidup saya untuk memeluk agama Hindu, iman bahwa saya tidak pernah terbayangkan sebelumnya. Saya lahir dari orang tua Muslim di sebuah desa yang penduduknya sebagian besar adalah Muslim, di pulau Lombok di Indonesia. Nama lahir saya adalah Maisah, keluarga dan teman-teman biasa memanggil saya Aisah gantinya. Ayah saya bisa dikatakan adalah seorang Muslim yang baik, bahkan ia sakit, ia tidak akan melewatkan 5 doa. Kepribadian ibu saya benar-benar berlawanan dengan ayah saya, dia sering memicu perselisihan dalam keluarga. Orang tua saya pergi ke Mekah untuk haji ketika saya berusia 3 tahun.

Tiga tahun kemudian, ibu saya melahirkan adik saya yang bernama Syariah. Ketika Syariah berusia 10 tahun, ibu saya merasa sangat sakit, penyakitnya tidak bisa terdeteksi secara medis, dokter tidak dapat menemukan penyebab penyakitnya. Dia kehilangan ingatannya begitu tiba-tiba dan tidak bisa berjalan. Mengetahui situasi ini, ayah saya kemudian membawanya ke Uztad Namun, usahanya tidak berbuah apapun / sama, keluarga ibu saya ibu saya kemudian membawanya ke Shman. Setelah beberapa kunjungan ke Dukun yang sama, kesehatan ibu saya secara bertahap mulai pulih. Sejak itu, ada perubahan ibuku pola pikir dan perilaku, efek perilakunya yang patern hidupnya. Karena masalah ini bahwa ia menderita, ia jarang memenuhi kewajibannya untuk berdoa dan dia kepercayaan lebih dalam hal-hal terkait okultisme. Hal ini ditentang oleh ayah saya. Karena alasan ini dan faktor-faktor lain, orang tua saya akhirnya memutuskan untuk bercerai.

Sebagai seorang gadis muslim, saya tidak berbeda dengan gadis-gadis lain pada usia saya di desa saya, saya digunakan untuk tidak tahu apa-apa tentang agama-agama lain selain Islam, saya tidak pernah tahu apa yang Kristen, Budha atau Hindu, tidak ada salah satu dari kita pernah mendengar tentang agama-agama selain Islam. Sejauh orang-orang yang saya tahu hampir semua dari mereka adalah Muslim dan interaksi sosial saya hanya dengan orang-orang dari iman yang sama. Selain itu, ayah saya sangat ketat untuk interaksi sosial saya. Ketika saya berada di kelas 5 SD, saya tidak menerima raport saya dari sekolah karena masalah yang saya punya dalam membaca Al-Quran, tidak hanya itu, saya sering melewatkan dari madrasah juga.

Guru agama di sekolah adalah hukuman fisik sehingga saya sering mendapat sangat ketat, yaitu berdiri di depan kelas atau runing di sekitar halaman sekolah. Akibatnya, ayah saya malu mendengar prestasi buruk saya di subjek agama di sekolah. Untuk Ayah saya dianggap memiliki masalah karena itu, saya tidak tertarik dengan ajaran Islam. Jadi, dia membawa saya ke sebuah Uztad untuk pengobatan, Uztad telah memberi saya air minum, air yang diberi ayat suci di Islam oleh Uztad sebelum ia meminta saya untuk meminumnya. Itu tidak hanya upaya aneh cukup bagi saya, upaya aneh berikutnya adalah bahwa ayah saya membawa saya ke dukun juga. Tapi dari upaya tersebut ayah saya lakukan untuk saya, tidak ada yang diberikan setiap perbaikan dalam saya, saya sama sekali tidak menunjukkan perubahan yang lebih baik. Dua tahun kemudian, ayah saya memutuskan untuk menikah lagi.

Dari pernikahan ini mereka dikaruniai seorang anak perempuan. Hal yang baik itu, ibu tiri saya menunjukkan perawatan yang sama terhadap semua anak-anak ayahku. Sejak perceraian ayah saya mengeluarkan ultimatum kepada kita untuk tidak berurusan dengan ibu kandung saya, sehingga di ibu tiri ini yang mengasuh dan membesarkan adik saya, saya dan Syariah (langkah adikku). Bagi kami, sebagai sebuah keluarga Muslim, itu adalah suatu kewajiban bahwa anak-anak harus benar dididik dengan cara Islam, di rumah dan di sekolah.

Saya juga dikirim ke Madrasah untuk menegaskan keyakinan saya dan tidak menyimpang dari Islam. Dalam Islam, ada hadiah dari dosa, hukuman dan sebagainya jika kemudian menjadi murtad. Yang juga diajarkan oleh ayah saya di percaya Islam, jadi saya selalu dilakukan doktrin (selama waktu itu). Tapi sebagai anak yang belum dewasa, lazyness dan bosan selalu mempengaruhi saya, terutama ketika saya harus bangun di tengah tidur nyenyak saya untuk berdoa. Setidaknya untuk memenuhi urutan ayah saya maka saya melakukan semua kewajiban sebagai anak dan sebagai seorang Muslim. Tidak banyak yang bisa saya katakan dalam perjalanan berikutnya, karena memang saya tidak peduli dengan berbagai hal yang terjadi di sekitar saya seperti dalam kasus kehidupan di desa saya.

Untuk memotong cerita pendek, pada tahun 2008 saya memutuskan untuk meninggalkan desa saya di pulau Lombok untuk pergi ke pulau Bali, sebuah pulau dengan penduduk mayoritas adalah Hindu, salah satu Pulau terbaik di dunia, salah satu tujuan wisata terbaik di dunia, Pulau dewa dan dewi, Surga di bumi, pulau ribuan candi (Hindu), dll .. Sebagai penduduk Bali adalah mayoritas Hindu, sebagian besar fanatik Musims garis keras Muslim atau th buta di negara yang disebut Bali sebagai pulau kafir . Seperti Bali adalah tujuan saya ingin mencapai dan hidup, ayah saya memberi saya nasihat dasy dan malam sebelum saya meninggalkan rumah, mereka nasihat yang, tidak makan makanan haram (babi), dan tidak membangun hubungan dengan orang Bali ( Hindu) karena mereka kafir, dll Mereka nasihat dari ayah saya, pada waktu itu, saya telah melihat dari perspeftive Islam, yang tidak ada yang salah dengan yang disebabkan oleh dogma bahwa kita percaya pada agama kita (Islam) bahwa manusia kategorisasi menurut Islam dalam menanggapi bimbingan Allah Ta’ala Subhanahuwa dibagi menjadi dua klasifikasi yang adalah mereka yang yang beriman kepada Allah dan kafir atau kafir (yang tidak keimanan kepada Allah). tentang kafir, ayah saya mengatakan bahwa “mata dan telinga orang-orang kafir atau kafir ditutup ketat dari kebenaran mutlak (Al-Haqq) sehingga mereka tidak akan dapat memahami petunjuk Allah dalam Al-qur’an, Allah memiliki terkunci hati mereka dan mata dan mendengarkan mereka, pandangan mereka ditutup dan mereka (orang kafir) itu penyiksaan sangat berat “.

Saya tidak dibayar banyak perhatian tentang itu karena tujuan saya pada waktu itu adalah untuk meninggalkan desa dan mencari pekerjaan di sana di Bali. Akhirnya, saya mendapat pekerjaan di sebuah galeri seni di Kuta, Bali. tidak sadar, sebenarnya ini adalah awal dari perjalanan saya memeluk agama Kristen. Saya mencoba untuk menikmati pekerjaan ini, setidaknya karena saya merasa bebas. Galeri Seni di mana saya bekerja dimiliki oleh seorang pria Kristen yang memperlakukan saya cukup baik. Pemilik tenang muda dengan istri yang cantik, namun, pernikahan mereka tidak dikaruniai seorang anak. Dia lulus dari sebuah perguruan tinggi Cristian Teologi di Philadelphia. Dapat dipahami bagaimana agresif mereka (orang Kristen) bisa menyebarkan agama Kristen. Begitu pula bos saya! Ia sangat intensif membuat upaya untuk melaksanakan konversi ke semua karyawannya, termasuk pada diri sendiri tentang anyting berkaitan dengan agama Kristen. Hubungan saya sebagai karyawan dengan atasan saya sangat baik, melebihi karyawan lainnya. Suatu hari bos saya memberi saya Alkitab, ia memberi berbagai penjelasan tentang Kristen, Yesus dan semua yang berhubungan dengan agama Kristen agar saya akan tertarik untuk memeluk agamanya.

Jujur, aku memang skeptis Islam, tetapi tidak pernah berpikir untuk mengkonversi ke agama lain. Aku masih ingin terus belajar banyak hal yang saya tidak menyadari tentang Islam. Dalam kondisi skeptis ditambah kidness dari bos saya dan sikapnya yang begitu intensif memberitakan tentang agama Kristen kepada saya dan karyawan lain, yang membuat iman saya untuk Islam jatuh terpisah. … Saya meninggalkan Islam dan memeluk iman Kristus. Bos saya memperkenalkan saya kepada orang-orang yang mengajukan banding atas nama Kristus, yang selamat. Umumnya mereka berbicara tentang mukjizat Yesus dan kedamaian yang mereka temukan dalam agama Kristen dll Untuk menembus pertahanan iman saya, mereka melakukan upaya nyata, memberi saya kasih sayang yang luar biasa untuk membujuk bahwa Yesus adalah satu-satunya yang selamat ke manusia yang dilumuri oleh dosa.

Dan yang paling mengesankan, mereka juga mengatakan bahwa Yesus adalah baik dan sabar, melalui kematiannya di kayu salib ia ditebus semua dosa manusia. Dalam petualangan spiritual ini, saya melakukan studi banding dengan mengajukan pertanyaan. Apakah Yesus Kristus Tuhan? Pertanyaan ini muncul karena secara eksplisit Yesus Kristus tidak menyatakan bahwa “Aku adalah Tuhan”. Ada sebuah percaya bahwa ia adalah seorang guru moral, orang lain percaya bahwa dia hanya seorang pemimpin agama. Namun, orang-orang Kristen percaya bahwa Allah mengadakan kunjungan ke kita dalam bentuk manusia. “Karena jika Anda tidak percaya, bahwa aku Dia, kamu akan mati dalam dosamu” (Yohanes 8: 24). “Aku dan Bapa adalah satu” (Yohanes 10:30). “Dia yang melihat saya melihat Bapa juga” (Yohanes 14: 9). Dalam kesempatan berikutnya, bos saya memperkenalkan saya kepada Bapak Joko, seorang Muslim yang memeluk agama Kristen. Dia dari Solo, Jawa Tengah, yang bermigrasi ke Bali karena cara mendiskriminasikan sakit yang ia terima dari keluarga Muslim-nya serta lingkungannya.

Seperti yang disarankan oleh bos saya, pada hari Minggu Pak Joko membawa saya ke sebuah Gereja dekat bandara Internasional Ngurah Rai, setibanya di sana kami duduk sambil menunggu jemaat lainnya tiba. Karena ini adalah pertama kalinya saya menghadiri doa Minggu, saya tidak tahu apa yang harus dilakukan. Dia kemudian memberi saya buku pedoman dan mengajari saya beberapa doa, salah satunya adalah doa dikenal cukup ampuh sekitar doa lainnya. “Bapa kami yang di sorga, yang dikuduskan nama Anda; datang kerajaan Anda “Beri kami setiap hari makanan kami cukup dan diampuni dosa-dosa kita, karena kita juga diampuni siapa pun yang bersalah kepada kami.; dan tidak membawa kita di uji coba. Karena Anda adalah pemilik kerajaan di bumi dan langit. Satu per satu jemaat tiba, duduk di kursi menghadap altar. Semua dari mereka menyanyikan lagu memuliakan, saya hanya mengamati secara menyeluruh dan mendengarkan. Setelah itu, mendengarkan khotbah tentang Adam dan Eva yang jatuh dalam dosa.

Khotbah adalah suatu kegiatan dalam menyebarkan Alkitab dalam tahap yang dipimpin oleh Reverand di depan jemaat. Theologycally ada beberapa kesamaan dalam agama Kristen dan Islam, Mithology Adam dan Eva bukanlah sesuatu yang baru bagi saya, sehingga tidak banyak kesulitan bagiku. Dan sebelum doa penutup, saya melihat beberapa orang membawa kantong dedikasi. Orang-orang yang ditugaskan untuk mengumpulkan sumbangan dari jemaat yang hadir dan sumbangan yang akan digunakan dalam renovasi gereja atau membantu orang miskin. Setiap minggu pertama mereka juga diminta untuk membayar “Persepuluh”. Menurut Alkitab, persepuluh adalah 10% dari penghasilan mereka harus diberikan kepada Tuhan. Ketika saya bertanya tentang hal itu kepada Pak Joko, ia kemudian menunjukkan proposisi nya: “Bawalah semua dedikasi desimal ke dalam rumah perbendaharaan, untuk memiliki persediaan makanan di rumah saya dan menguji saya, keputusan semesta Lords, tidak saya membuka jendela” dari “langit mencurahkan berkat berlimpah untuk Anda (Maleakhi 3: 10)”. Dalam perjalanan panjang ini, saya juga berkenalan dengan Mbak Atik, sepupu Mr Joko. Dengan dia, saya mengunjungi berbagai Gereja di kota. Mbak Atik tidak tergabung dalam organisasi dari setiap Gereja, jadi dia tidak membawa saya hanya untuk satu gereja.

Suatu hari Pak Joko lagi mengunjungi saya dengan salah satu temannya. Katakanlah nama temannya itu Pak Andre, yang merupakan teman dari pendeta (Mr Erick) yang di masa depan membaptis saya. Hubungan saya dengan bos saya semakin baik. Dalam beberapa kesempatan dia mengundang saya ke rumahnya untuk menampilkan video dari berbagai kesaksian dari orang-orang yang “kata” menerima mujizat dari Jesus.all macam video propaganda ia bermain sehingga saya benar-benar dapat dikonversi ke Kristen. Pada akhir acara, bos saya menunjukkan perekam di Ka’bah yang jelas terdapat beberapa patung. Pemahaman bos saya lebih ke Protestan (Kristen), sehingga ibadah menggunakan patung berarti suatu tindakan yang digandakan Allah, tidak seperti di gereja Katolik. Oleh karena itu benda yang diperlukan untuk mewakili orang atau tokoh terkemuka dalam kitab suci. Mencatat bahwa patung-patung tidak disembah selain untuk menggunakannya sebagai tokoh yang diwakili oleh patung-patung.

Namun demikian, bos saya jelas mengkritik penyembahan berhala, Gereja Katolik dihilangkan hukum kedua tentang larangan menciptakan dan menyembah patung. Menurut dia, meskipun secara teoritis Katolik menyembah tokoh atau semangat yang diwakili oleh patung, tindakan ini dianggap salah karena menurut Matius 4:10 “Hanya kepada Allah kita menyembah”. Meskipun tujuannya adalah benar tetapi jika metode yang salah itu adalah dosa. Betapa bodohnya adalah praktek penyembahan berhala, manusia berdoa untuk hal meninggal, sesuatu yang tidak bisa membantu dirinya sendiri. Pada tanggal 25 Desember 2008, saya dibawa ke sebuah gereja Katolik di Kuta oleh bos saya dan istrinya dan beberapa teman-teman mereka untuk merayakan Natal.

Seperti biasa, saya mengikuti semua orang yang hadir dalam doa itu. Pada saat itu, bos saya juga memperkenalkan saya kepada orang-orang Gereja, mereka terlihat antusias setelah diberitahu secara singkat tentang identitas saya bahwa saya sebelumnya seorang muslim. Di antara waktu sibuk, bos saya mempertanyakan keseriusan saya di percaya Yesus dan dia mengatakan jika saya ingin diselamatkan maka saya harus siap untuk dibaptis.

Membaptis adalah ritual inisiasi di melambangkan Kristen mengakui semua kesalahan yang telah dilakukan dalam kehidupan dan setelah itu memulai hidup baru yang didasarkan pada kehendak Allah. Namun pada saat itu istrinya disarankan saya bahwa saya tidak boleh gegabah dalam mengambil keputusan, saya harus berpikir tentang hasil keputusan saya jika dalam waktu ditemukan oleh orang tua saya di Lombok, seperti apa yang dialami oleh Bapak Joko bahwa dia ditolak oleh keluarganya dan diusir oleh komunitasnya yang mayoritas Islam. Namun demikian, dia meyakinkan saya dengan mengutip Mazmur 27:10 mengatakan: “Meskipun ayah saya dan ibu saya meninggalkan saya, tapi Tuhan menyambut aku” yang secara signifikan aman dalam perlindungan Allah atau Bapa di surga. Saya pikir itu benar-benar untuk kadang-kadang tenang, jujur ​​saya mengakui bahwa saya merasa nyaman menjadi seorang Kristen.

Akhirnya pada hari itu kita semua sepakat, 12 April 2009, pada Paskah, aku siap untuk dibaptis. Oleh 9 pagi pada hari itu, bos saya, istri dan saya sendiri sudah siap untuk kepala Gereja Lembah Pujian. Setibanya di Gereja kami mengikuti doa bersama-sama dengan jemaat lainnya. Hampir tidak ada perubahan suasana gereja, tidak ada persiapan khusus sebelum hari itu. Hal pergi seperti biasanya, bernyanyi dan berdoa serta mendengarkan khotbah. Setelah semua tugas yang dilakukan kami menuju ke rumah salah satu jemaat di dekat Gereja, di rumah itu ada 2 kolam yang noramally digunakan sebagai tempat untuk membaptis orang, satu kolam dimaksudkan untuk membaptis anak-anak dan kolam lainnya adalah untuk orang dewasa. Semua disiapkan, yaitu, pakaian putih untuk orang-orang yang akan dibaptis. Pak Erik adalah orang yang akan melakukan ritual membaptis, mempertanyakan saya mengenai keyakinan saya dalam Yesus Kristus dan terus membaca beberapa artikel di Kitab Suci.

Ketika itu selesai, saya diundang ke kolam untuk melompat di kolam air yang simbolysing kematian saya dengan Kristus, dan ketika muncul keluar dari air itu melambangkan kebangkitan saya. Saya sangat senang, semua orang yang hadir di sana berdoa untuk saya. Dengan kelahiran ini, saya diselamatkan, semua dosa saya telah ditebus dengan darah-Nya yang kudus melalui kematian-Nya di kayu salib. Suatu hari saya merenungkan semua yang terjadi, saya dibaptis tanpa izin dan ramalan dari orang tua saya serta keluarga saya di desa saya (Lombok). Takut dan bingung itu pasti. Ketakutan itu bukan karena saya mengkhianati agama saya sebelumnya, tetapi takut apa yang akan terjadi jika keluarga saya di Lombok datang untuk mengetahui semua hal ini? Aku bahkan tidak bisa membayangkan apa yang akan terjadi jika mereka tahu bahwa saya mengkhianati iman saya. Untungnya, semua kekhawatiran itu lenyap untuk sementara waktu karena bos saya benar-benar peduli dan membayar banyak perhatian untuk diri saya.

Selain itu, karena dia tidak punya anak, aku diadopsi oleh dia sebagai anak sendiri, meskipun tidak secara hukum. Aku bergeser dan mulai hidup dengan keluarga bos saya, bos yang becames ayahku diadopsi. Tidak hanya itu, ia mengisi semua persyaratan saya untuk masa depan saya, seperti, ia mengirim saya ke Inggris dan Komputer kelas ditambah beberapa fasilitas lain yang saya belum pernah dimiliki sebelumnya. Dalam sekejap mata semuanya harus berubah drastis. Waktu berlalu, saya kemudian tahu bahwa sebenarnya papa adalah Buddha sebagai dua orang tuanya di Palembang, pulau Sumatera Selatan. Justru saya tidak tahu mengapa ia kemudian dikonversi ke Kristen (ia dibaptis tepat satu bulan setelah saya dibaptis, di gereja yang sama). Papa ibu mertua (Oma) juga seorang Buddhis, dia adalah seorang Buddha setia dan memiliki dasar yang kuat Budha. Mungkin ada indikasi untuk mengkonversi dia dari lingkungan sekitarnya mengingat Oma sekali mengatakan kepada saya “suatu saat nanti jika Oma meninggal, Oma harus dikremasi”. Mama adalah sebuah perusahaan Katolik yang memiliki kepribadian yang bersangkutan, dia tidak pernah melewati setiap doa di Gereja.

Meskipun mereka berdua adalah pengikut Kristus namun ada beberapa perbedaan mendasar di kedua Katolik dan Kristen. Hasil dari perbedaan ini dan faktor-faktor lain, kadang-kadang itu menciptakan pertengkaran antara mereka dua. Iman saya di dalam Kristus meningkat sangat, sebenarnya melebihi iman saya sebelumnya. Aku benar-benar terinspirasi oleh kehadiran Yesus dalam hidup saya. Saya pergi ke gereja setiap hari Minggu, selalu terlibat dalam setiap kegiatan Gereja. Pada saat itu aku merasa benar-benar bahagia, hidup dalam damai, meskipun kadang-kadang perasaan yang hilang ketika pikiran saya diarahkan ke desa saya di Lombok. Setelah semua saya tahu bahwa ayah saya diadopsi tidak mencintaiku secara keseluruhan, ia tidak mengizinkan saya untuk berbicara dalam aksen ibu saya, saya dilarang untuk menemukan identitas asli saya kepada orang lain bahwa saya adalah penduduk asli Sasak (penduduk asli pulau Lombok) .

Aku bertanya pada ayahku mengapa aku tidak diizinkan untuk memberitahu orang lain tentang identitas saya? Dia mengatakan bahwa pandangan masyarakat pada umumnya adalah negatif tentang orang Sasak (orang-orang dari Lombok). Selain itu, papa juga melarang saya untuk bersosialisasi dengan tetangga sekitar kami, ia mengatakan mereka tidak tingkat kami. Jadi hidup saya benar-benar terisolasi. Pada tahun 2010 tiba-tiba aku merasa rindu untuk desa saya, di samping itu, ayah biologis saya bersikeras saya untuk datang ke rumah untuk merayakan Idul Fitri bersama keluarga. Saya mengungkapkan keinginan saya untuk pulang ke ayah saya diadopsi, ia mengizinkan saya untuk pulang selama tiga hari dengan satu syarat bahwa ia harus pergi bersama dengan saya. Dia khawatir jika aku tidak akan kembali lagi. Suatu hari sebelum Eids, di 09:30 kami pergi ke bandara untuk mengejar penerbangan ke Lombok.

Kehadiran papa di keluarga saya di Lombok disambut, tidak ada diskusi tentang iman baru saya, papa hanya mengatakan kepada ayah saya bahwa keberadaan saya sudah seperti anak sendiri. Berikutnya ketika shalat Idul Fitri akan dilakukan, saya benar-benar tidak punya ide apa yang harus saya lakukan? Sebelumnya, saya direkomendasikan oleh pendeta di Gereja untuk terus melaksanakan shalat sebagaimana mestinya jika situasi memaksa, dengan catatan tujuan saya adalah Yesus Kristus. Anyway, saya telah memilih rute yang paling aman selama rpayer, saya hanya berpura-pura, dengan senang hati yang tidak diakui karena faktor waktu, lingkungan saya di desa juga mulai melupakan beberapa artikel dalam Alquran. Tiga hari berlalu dengan cepat, waktu yang disepakati berakhir. Namun ayah saya melarang saya meninggalkan. Yang membuat ayah saya diadopsi terkejut dan jatuh sakit.

Kami membawanya ke Rumah Sakit terdekat, ia takut bahwa larangan ini akan berlaku selamanya. Dua hari dirawat di rumah sakit, kondisi ayah saya diadopsi adalah kembali normal! Dia kemudian mengadakan diskusi yang menyeluruh dengan ayah biologis saya dan membuatnya akhirnya memungkinkan saya untuk kembali ke Bali. Kunjungan ke Lombok telah lega hati saya, saya berharap hubungan ini baik antara ayah biologis dan ayah saya diadopsi bisa dipertahankan selamanya. Ada pembantu di rumah Papa, katakanlah namanya Mbak Cantika. Dia adalah orang yang menemani hari-hari saya, dari dia juga aku tahu bahwa ada perselisihan antara papa, mama dan Oma untuk mengadopsi saya. Saya melihat bahwa sejak awal, mama dan Oma tidak suka penampilan saya di keluarga ini dan mereka berdua tidak senang dengan kasih sayang dan perhatian dari papa dibagi antara aku dan mereka dua. Semakin sayang dan perawatan yang saya terima dari papa, semakin kebencian dikembangkan pada mama dan oma terhadap saya. Apalagi Oma tidak malu-malu untuk menunjukkan sikap tidak manusiawi kepada saya ketika papa itu tidak ada, saya diterima tidak hanya mental disalahgunakan dari mama dan oma ketika papa tidak sekitar tetapi juga fisik disalahgunakan. Mereka berdua, mama dan oma akan sangat manis untuk saya ketika papa itu rumah, mereka memperlakukan saya seperti seorang putri.

Meskipun papa benar-benar mencintai saya, tapi kadang-kadang ia menjadi pendek marah dengan saya ketika saya telah melakukan sesuatu yang salah. Pada tanggal 30 20011, tidak diketahui oleh siapa pun, saya diam-diam menjalin hubungan cinta dengan seorang pria Hindu Bali, katakanlah namanya Krisna. Dia bukan tipe orang yang diharapkan oleh papa karena ia adalah non Kristen. Karena hal itu, Krisna dan saya setuju untuk menjalani hubungan ini secara diam-diam, jika hubungan yang ditemukan oleh papa, dia pasti akan menentang kita.

Pandangan papa ke Bali dan agamanya (Hindu) sangat negatif: mereka (Hindu Bali) seperti penyembahan berhala dll Hal ini telah menjadi rutinitas, pada hari Minggu saya selalu menghadiri doa di Gereja, kemudian meninggalkan Gereja sebelumnya hanya untuk memenuhi Krisna, meskipun hanya sesaat. Hal ini seperti suatu kegiatan otomatis di Chruch bahwa selama khotbah yang diberikan oleh imam di imam akan mengorbankan Hindu (Bali) praktek agar Gereja akan mendapatkan cara mudah untuk mengkonversi orang-orang Hindu Bali. Karena itu, ketika pernah saya bertemu Krisna, setelah shalat, saya selalu membahas khotbah mengenai Hinduisn. Salah satunya adalah tentang Karmaphala, apakah benar bahwa karmaphala adalah salah satu dasar iman dalam agama Hindu sebagai hukum yang tidak tahu cinta atau perawatan, tidak ada pengampunan? Tidak seperti yang diajarkan oleh Yesus Kristus dalam Crhistianity.

Terbukti, secara tidak langsung itu adalah awal bagi saya belajar agama Hindu. Krisna menjawab: ada lima dasar keyakinan agama Hindu yang diakui sebagai Panca Sradha, mereka adalah: 1) Percaya pada Brahmn / Ida Sang Hyang WidhiWasa / Tuhan / Allah. 2) Percaya pada Atman yang mendukung setiap makhluk, termasuk hewan. 3) Diyakini dalam hukum Karmaphala, sebab dan akibat hukum, dalam logika matematika dapat ditulis jika-maka. 4) Percaya dalam kelahiran kembali atau Punarbhawa atau Reinkarnasi. 5) Percaya pada Moksha, pembebasan sebagai tujuan tertinggi agama Hindu, Atman atau jiwa individu mencapai pembebasan dari lingkaran roda kelahiran, penyatuan Atman dengan Brahmn. Seperti air dari berbagai sumber di mana mereka semua akan kembali ke samudra luas. Krisna mengatakan: Mengenai pertanyaan Anda tentang Karmaphala, terdiri dari dua kata, yaitu Karma Phala dan. Karma berarti tindakan, dan Phala berarti hasil. Jadi Karmaphala bisa ditafsirkan sebagai hasil dari tindakan.

Karmaphala dikenal sebagai Rta atau hukum alam, jadi di bumi ini ada tidak tempat untuk semua makhluk untuk bersembunyi dari itu, Diakui atau tidak, hukum ini berlaku pada kenyataannya untuk orang-orang yang bahkan tidak percaya di dalamnya. Ini bukan kebetulan kebenaran subjektif, dalam setiap kesadaran murni pasti setuju. Karena itu adalah kebenaran, itu adalah lebar, tidak bisa berasal oleh dogma agama juga. Karmaphala adalah konsekuensi logis dari setiap tindakan yang dilakukan oleh manusia. Seperti petani yang menanam padi, tidak mungkin jika setelah para petani akan panen kelapa atau kelapa atau mangga. Karmaphala menempatkan Tuhan sebagai super yang HANYA, setelah melalui punarbhawa DIA melakukan fungsi HIS sebagai Super baik dan penuh kasih, pada saat yang sama diberikan kesempatan atau peluang untuk bertobat, melakukan sesuai dengan dharma atau kebenaran, yang menutupi hukum baik alam, secara fisik dan mental. Harus diingat, dalam agama Hindu, yang DOSA kata tidak terjadi, yang berarti terdakwa selamanya di kolam api dari neraka seperti yang diajarkan dalam kelompok Ibrahim agama bahwa Anda mengerti. Pidato dari Reverand di Gereja tidak hanya salah, tidak benar, tetapi telah difitnah, menyesatkan.

Karma phala bereaksi melalui tiga hal, bahwa dalam agama Hindu yang dikenal sebagai Tri Kaya Parisudha, mereka Kayika (pikiran), Wacika (kata) dan manacika (tindakan). Dan dari sudut pandang ini, pendeta di Chruch Anda telah membuat karma sendiri dirinya sendiri bahwa, cepat atau lambat ia akan menuai imbalan atau hasil nya. Mei: Baik, aku mengerti sekarang. Tapi bagaimana itu bisa bahwa manusia lemah ini bisa menanggung beban dosa dari setiap kesalahan yang mungkin kita membuat hampir setiap hari? Morover dalam agama Hindu dikenal adanya reinkarnasi, dosa dari setiap siklus hidup akan semakin berat, sementara kita harus mencapai pembebasan. Dan untuk itu beralasan Allah mengadakan kunjungan dalam nama Yesus Kristus, melalui kematian-Nya di kayu salib ia ditebus dosa-dosa kita, ada cinta yang tak terbatas Yesus berada. Krisna: Argumen Anda indah didengar tetapi tidak berdasarkan struktur yang benar.

Dimana perbedaan antara pidana dan satu mulia bagus? Jika dalam jangka panjang akan menerima hidup yang kekal hanya dengan percaya bahwa Yesus mati telah ditebus semua dosa-dosa kita, tanpa membuat upaya untuk memurnikan diri. Mungkin: Saya tidak tahu. Tapi ini bisa menjadi kelebihan dari Kristen! Krisna: Logika saya tidak bisa benar-benar menerima ini, maka saya sendiri akan memilih untuk berdosa selamanya. Jujur, pernyataan yang membuat hati saya gelisah dan tidak bisa melanjutkan diskusi. Tapi aku tidak mungkin tersinggung, jenis perbandingan harus semakin dibudidayakan kepentingan dalam mempelajari agama-agama besar dunia. Satu bulan kita terikat diri sebagai sepasang kekasih, Krisna mempertanyakan keseriusan saya dalam memperjuangkan hubungan kami.

Sebagai seorang wanita, tentu saja aku benar-benar senang, tetapi menjadi berbeda ketika komitmen kami ingin mengembangkan menentang agama saya percaya. Aku merasa aku bisa melakukan apa-apa untuk membawa harapan kita di masa depan, tetapi Aku merasa aku tidak bisa meninggalkan Kristen karena jika saya melakukan hal ini, yang saya akan terus berdiri untuk menghadapi Nya marah, terus berdiri tegak melawan kemarahan-Nya firely terbakar? Menurut Perjanjian Lama, Allah adalah cemburu dan responden Allah. Di sisi lain dalam hati saya berkata, itu sama dalam agama Hindu? Sebuah agama yang penuh takhayul, idolatory, aneh dan tidak masuk akal jika melihat dari sudut agama saya pandang. Dengan nada kesal nya Krisna mengatakan: Apakah Anda pernah menyadari bahwa sejak kau belum diselamatkan, karena imanmu kepadanya dikembangkan berdasarkan kebencian.

Kebencian di mana Anda melihat ke bawah adalah menghina (menatap rendah), Benci mereka yang sama marah dan sombong, membual. Dan akhirnya, kebencian yang terlihat di atas ketakutan. Anda takut kepada Allah, jika Anda setia kepada-Nya hanya karena takut sebenarnya Anda benci-Nya! Kesucian Allah untuk dicintai, sehingga dengan demikian kita akan selalu ingin membawa diri lebih dekat dengannya nyaman, tidak takut. Dalam Islam ada juga disebutkan syirik Khauf / takut, salah satu jenis adalah Khauf sirri yang takut untuk selain Allah, berupa idola, roh dan tubuh mati, dengan keyakinan bahwa mereka bisa menyalahkan merugikan . Allah berfirman: “Apakah kamu tidak takut kepada mereka, takut Anda untuk saya jika Anda benar-benar orang-orang yang beriman”.

Sebagai orang terdekat yang paling mengerti saya, Krisna adalah satu-satunya yang saya bahas masalah saya termasuk hal-hal agama. Dia mengerti saya dalam banyak wayss melebihi diriku sendiri. Dia sangat kritis dan memiliki karakteristik rasional yang kuat, sehingga karena itu saya selalu ingin berdiskusi dengan dia. Ketika saya melihat kembali hidup saya, saya menjadi pesimis, hidup saya adalah benar-benar kompleks dan berat. Tampaknya, Tuhan tidak akan memberikan cobaan melebihi kemampuan makhluk-Nya ‘, tapi apa yang saya alami di masa lalu hampir membuat harapan hilang. Krisna: Ketika saya harus berbagi pikiran dengan Anda, Anda harus dikosongkan air dalam gelas Anda terlebih dahulu.

Menurut saya, statetment bahwa hidup Anda adalah siksaan yang benar-benar tidak masuk akal. Bukankah Allah telah anthing lain untuk melakukan hal yang sama untuk menguji ciptaan-Nya? Hanya untuk memuaskan rasa ingin tahu Nya, Allah menghabiskan waktu untuk mencari tahu apakah manusia ini digolongkan sebagai beriman atau tidak. Dalam kesadaran murni, Anda mencoba untuk berpikir, atas dasar apa Tuhan mencoba kreasi? Dengan mempertimbangkan semua yang siksaan dari Allah, tidak Anda benar-benar membuat upaya untuk menggeser kesalahan Anda dengan Tuhan secara pribadi? Anda benar-benar pengecut! Atau, apakah Anda memang mencoba untuk menjadi seorang pengecut? Pikirkan dengan benar, karena itu akan menghasilkan kata-kata dan tindakan yang benar dan tru. Realitas kehidupan yang Anda berurusan dengan, baik dan buruk hanya hasil karma Anda sendiri / tindakan Anda secara pribadi. Dari perspektif agama Hindu, tidak ada keberuntungan yang diterima kebetulan, dan tidak ada nasib buruk sebagai Nasibnya. Apa pun yang Anda alami adalah hasil dari tindakan Anda sendiri. Dengan percaya hukum Karmaphala, itu berarti Anda menjadi orang yang memiliki semangat yang mulia, berani melakukan hal-hal, berani juga bertanggung jawab.

Dan diamati dengan baik, seseorang yang memiliki semangat yang mulia tidak perlu amnesti dosa, apalagi mandi dengan asubha karma kepadanya bahwa Anda sebutkan sebagai Survivor. Mungkin: Bukankah Anda berpikir bahwa perbandingan ini akan menyakiti perasaan saya dan mempengaruhi reltionship kami? Krisna: Saya hanya mengatakan kebenaran bahwa aku mengerti. Mengapa harus tersinggung dan mempengaruhi hubungan kita? Apakah Anda datang dengan hati yang murni atau dengan sikap fanatisme buta? Mei: Apakah hanya agama Anda yang paling benar? Krisna: Kebenaran akan selalu kebenaran. Jika 1 + 1 = 2, semua agama mengakui bahwa itu benar. Meski begitu karma buruk, maka pahalanya juga buruk. Mei: Lalu, apa yang saya alami adalah karma? Sedangkan saya sendiri merasa saya tidak membuat kesalahan sebagai akibat dari apa yang saya terima. Krisna: baik-baik saja. Karma diperiksa dari periode ketika memproduksi hasil yang dikelompokkan menjadi tiga jenis, yaitu: 1. Tindakan terakhir yang hasilnya menuai dalam periode ini hidup. 2. Tindakan periode ini yang sekaligus hasilnya bisa dinikmati. 3. Tindakan periode ini yang hasilnya akan diterima pada periode yang akan datang (kelahiran mendatang). Jadi, dari tiga jenis Karmas yang saya sebutkan di atas, kita bisa mengambil kesimpulan jika benar Anda tidak melakukan tindakan yang mengakibatkan Anda terima. Jenis Karma yang Anda alami adalah jumlah satu, menurut penjelasan di atas. Misalnya, ayah berusia di Lombok menanam pohon kelapa, hasilnya tidak bisa dinikmati olehnya, karena ketika mereka pohon kelapa tumbuh besar dan berbuah dalam periode lon waktu mungkin ia meninggal. Ini benar-benar merasa mudah untuk Anda untuk memahami. Suatu hari saya menghadiri doa di gereja, semua berjalan seperti biasanya, berakhir doa pendeta kemudian memberitakan pengikut yang merupakan kewajiban bagi pengikut Kristus untuk menyebarkan agama Kristen.

Saya meninggalkan gereja dan bertemu Krisna dan membahas masalah ini. Krisna mengatakan: “dengan proposisi bahwa tidak ada satu orang bahwa Allah memilih untuk menyelamatkan umat manusia; keselamatan hanya ditemukan melalui dia (Yesus), membuat Kristen semakin haus dan kelaparan serta penuh ambisi. “Apakah mereka pikir agama adalah barang dagangan? Jadi para misionaris Kristen tanpa malu-malu mengetuk pintu rumah penduduk yang menjajakan agama dengan janji-janji surga dan permanen atau keabadian atau menjanjikan mereka uang untuk exchane. Pada saat itu saya merasa bahwa apa yang dia katakan adalah benar karena gereja memiliki organisasi yang ditugaskan untuk menyebarkan agama Kristen. Di gereja ada pemandangan biasa yang saya temui bahwa beberapa diubah, seperti saya. Kadang-kadang, beberapa dari mereka berteriak histeris, di trans. Mungkin semangat orang-orang ini menolak Kristen tapi orang-orang Gereja mengatakan bahwa “setan dari Bali” (Hindu) diterbitkan. Dalam minggu-minggu berikutnya saya saya sangat malas untuk pergi ke Gereja, saya lebih memilih untuk menghabiskan waktu saya yang terbatas membahas masalah agama dengan Krisna, seperti yang saya mulai tertarik dengan agama Hindu.

Kita sering membahas konsep Tuhan terutama dalam agama bahwa saya telah dipercaya. Saya juga bertanya tentang berbagai jenis terhubung dari hal yang berkaitan dengan agama Hindu berdasarkan apa yang saya lihat dan dengar. Pada saat itu saya mengajukan pertanyaan, setelah bertahun-tahun saya telah tinggal di Bali yang biasa pemandangan yang saya temui adalah bahwa umat Hindu menyembah di lintas jalan, menempatkan korban di pohon-pohon, kendaraan, kantor, tempat untuk hewan (sapi , babi), dll adalah Tuhan benar-benar ditemukan di tempat-tempat atau benda? Krisna: Apakah Tuhan dalam kekristenan Agung dan di mana-mana? Mei: Ya, tentu saja, tapi dalam pengertian yang berbeda. Allah di mana-mana itu tidak berarti bahwa Dia adalah dalam Object. Karena, jika Dia berada di sebuah benda maka ia menjadi terbatas.

Krisna: Mengapa begitu begitu AC? Allah akan selalu menjadi Allah dengan segala kekuasaan-Nya. Perhatikan ayat 2 dari Tri Sandhya: O? Naraya? eveda sebuah? sarva? yad bhuta? yac ca bhavyam ni? kala? ko nirañjano nirvikalpo nirakhyata? suddho devo eko Naraya? a? na dvitiyo ‘sti kascit Arti: Ya Allah, Narayaa semua ini, apa yang tersedia dan apa yang akan tersedia bebas dari noda, bebas dari limbah, bebas dari perubahan tidak bisa digambarkan, suci Narayaa, Dia hanyalah salah satu, ada tidak ada kedua. Planet, manusia, hewan, tumbuhan serta benda mati, mereka semua pada Tuhan, karena Tuhan adalah yang terbesar, segalanya, di mana-mana. Jika Anda mengatakan bahwa Allah di dalam hati Anda, sebenarnya Anda telah menyusut arti dari Allah. Karena tidak ada satu objek di alam semesta ini yang tidak tersedia di Allah, maka tidak ada tempat lain selain Allah.

Allah juga bebas dari noda meskipun Dia berada di sana, bisa dibandingkan seperti dalam kasus sinar matahari. Dia tidak menjadi lebih jelas dengan menerangi tempat tempat agama dan tidak menjadi mendung karena menerangi limbah, kotoran atau bahkan tempat bermoral. Dia tidak terkontaminasi oleh benda di sekeliling-Nya, matahari terus diterangi dengan cahaya yang sama. Dalam Atharvaveda X.7.35 disebutkan: Skambha idam visvam bhuvanam sebuah vivesa. Artinya: “Brahmn menutupi seluruh alam semesta”. Rgveda X 90.4 firming yang terbesar dari Allah, sebagai berikut: Tripad urdhva udait purusah Pado asyeha-abhavat punah. Artinya: “3/4 dari keberadaan Tuhan adalah luar alam semesta.” Hanya seperempat dari keberadaan-Nya bisa dilihat di sini. Kami tinggal di bumi yang berlangsung sekitar matahari, dan begitu planet lain. Segera bisa diketahui beberapa galaksi Bimasakti seperti dan Andromeda.

Itu belum lagi Radio Galaxy, memiliki jarak yang sangat jauh dengan bumi, diperkirakan sekitar 1 miliar lightyear (satu lightyear = 9,5 triliun km). Semua ini berada di sendiri, dan semua orang hanya seperempat dari bagian! Seperti waktu berlalu, melalui bimbingan, aku mulai berlatih Hindu seperti meditasi dikenal sebagai Dhyana dalam bahasa Sansekerta, yang memfokuskan perhatian terus-menerus dalam sesuatu yang dibuat untuk menjadi obyek meditasi. Pada saat itu saya tertarik melihat gambar Dewi Kali yang saya lihat di notebook Krisna. Lalu aku bermimpi didatangi oleh figur menakutkan, berpakaian putih dengan rambut longgar. Aku bertanya tentang mimpi ini ke Krisna, jujur ia menjawab: meskipun saya adalah seorang Hindu sejak saya lahir dan setelah mengalami proses diri jatuh tempo melalui praktek-praktek spiritual tapi itu tidak terlalu banyak kemajuan. Menurut saya, dia mengatakan, mungkin sosok dalam mimpi Anda adalah Kali Maa, sebagai reaksi dari dhyana Anda yang saat itu Anda dilakukan. Kau bhakta-Nya, dan Dia pasti akan bertemu Anda dalam banyak cara dan bentuk.

Mei: Saya merasa takut untuk sosok Dewi Kali wih tampilan menakutkan nya. Krisna: Ingat, yang Gord tidak menyembunyikan diri, tetapi justru Anda berada di Allah. Seperti yang dikatakan oleh Shri Krishna dalam Bhagawad Gita “Aku di mana-mana di seluruh alam semesta dalam bentuk tak berbentuk saya.” Semua makhluk hidup berada di Me, tapi aku tidak di dalamnya “. Kami berdua sangat jarang menatap wajah, namun komunikasi tidak terputus, baik melalui telepone, pesan teks atau melalui face book. Suatu hari, setelah mengobrol di facebook, aku lupa menghapus conversaion kami dan lupa untuk log out juga. Waktu itu benar-benar waktu yang buruk saya, papa memeriksa laptop saya dan semua rahasia antara Krisna dan aku ditemukan. Papa adalah firely marah, dia membuang ponsel saya ke dinding, laptop dan semua peralatan komunikasi disita. Itu bukan satu-satunya hal yang papa di, ia juga melarang saya untuk pergi ke mana pun, untuk pergi ke Gereja saya akan didorong oleh sopirnya.

Setelah begitu banyak hari aku menghilang tanpa jejak dan tidak berhubungan dengan Krisna, akhirnya saya mengumpulkan keberanian dicuri kesempatan ketika papa ceroboh. Aku menelepon krisna untuk menceritakan apa yang terjadi dengan saya. Selama papa periode pengasingan pasti meminta saya untuk melupakan Krisna, papa membaca status Krisna di buku wajahnya sangat kontroversial dalam mengkritik agama yang tidak sesuai dengan persepsi pribadinya sehingga statusnya yang sering menimbulkan perdebatan. Papa juga memberikan berbagai stigma buruk untuk Krisna. Sebenarnya, papa merasa ada sesuatu yang berbeda dalam diri saya dari beberapa bulan terakhir, karena saya mulai defens diri sendiri atau menjadi bodoh untuk apa pap kata. Tidak hanya itu, papa juga mencoba untuk berinvestasi opini buruk tentang orang Bali (Hindu) dan memberikan penilaian untuk agama Hindu dari perspektif agama Kristen. Hampir dua bulan papa berusaha keras untuk mempengaruhi saya, dia juga mempertanyakan iman saya dalam agama Kristen. Karena saya memilih rute paling aman bagi saya, saya hanya menjaga diriku yang tenang tanpa anwering dia kata. Papa mungkin benar-benar mencintai saya, tapi dia tidak benar-benar mengerti bagaimana.

Sebelum saya bertemu krisna, saya merasakan kasih papa dan perawatan tepat adalah penjara seumur hidup saya. Saya tidak tahu mengapa waktu itu (setelah bertemu Krisna) saya punya keberanian. Semakin aku menahan semakin saya menjadi memberontak untuk papa. Misalkan jika saya meninggalkan rumah saya memiliki tujuan, aku tahu ke mana harus pergi. Kemudian berdasarkan pertimbangan ini, saya menghubungi Krisna melalui ponsel Mbak Cantika, pembantu rumah, untuk membantu saya untuk meninggalkan rumah papa itu. Diketahui oleh siapa pun di rumah, setiap pagi, 05:00 tajam, saya ditempatkan paket pakaian saya dekat wastebin di depan rumah. Setelah beberapa menit, Krisna datang dan mengambil paket dari wastebin tersebut. Beberapa hari sebelum meninggalkan rumah saya saya mengalami konflik jantung. Satu sisi aku benar-benar merasa sulit untuk meninggalkan rumah ini, papa selama beberapa tahun terakhir menjadi ayah angkat, dijaga dan dilindungi saya sebagai anaknya sendiri.

Kesedihan yang tidak bisa dijelaskan. Namun di sisi lain, saya juga tidak mampu menanggung kediktatorannya yang jauh dari makna cinta sejati dari seorang ayah. Pada 7 September 2011, saya bisa melarikan diri dari rumah. Saya sangat senang tentu saja, tapi saya juga tidak bisa menyangkal kesedihan ketika hubungan antara ayah dan anak harus berakhir seperti ini. Melalui papa akun facebook baru saya berulang kali meyakinkan saya untuk cameback rumah. Awalnya dia bertanya dengan cara yang baik, maka papa memprovokasi saya dengan janji-janji untuk membeli seri terbaru dari ponsel yang saya benar-benar ingin di masa lalu, cincin berlian, liburan ke Thailand, tapi saya menolak semua itu. Finansial, mungkin akan mengalami degradationin hidup saya, tapi saya menyadari bahwa kebahagiaan tidak bisa diukur dengan apa pun, cinta dan kasih sayang yang tumbuh dari hati adalah kekayaan yang tidak ada langkah-langkah dan kebahagiaan sejati bagi siapa saja yang menerimanya.

Setelah putus dengan papa, untuk mendukung hidup saya Saya bekerja untuk sebuah agen perjalanan. Di antara mereka minggu saya tiba-tiba jatuh sakit, ini terjadi selama hampir dua bulan, Mungkin aku stres. Terlepas dari akan melihat Dokter dan mengambil vitamin yang tepat saya mencoba untuk memotivasi diri untuk bangkit, Krisna menyarankan saya untuk membawa diri lebih dekat dengan Dewi Kali, sebagai penguasa kegelapan yang bisa menghancurkan kekotoran hati dan menangkal pengaruh buruk dari luar.

Dia sering membawa saya untuk mengunjungi beberapa candi seperti Candi Jagad Natha, Pura Tanah Kilap, Candi Narmada, Griya Kongco, Uluwatu, Tanah Lot, dll Pada tanggal 28 Januari 2012, bertepatan dengan hari Penyajaan Galungan (2 hari sebelum festival Galungan , perayaan kemenangan Dharma atas Adharma), Krisna membawa saya ke rumahnya di asalnya, Singaraja, di utara Bali. Dia memperkenalkan saya kepada orang tuanya dan saudara serta anggota keluarga lainnya. Kehadiran saya dalam keluarga Krishna disambut, ibunya sangat baik dan memberi saya perhatian baik. Aku pernah melihat, ibunya dan saudara-saudaranya begitu rajin dan sabar membuat jejaitan dari janur (berdasarkan dari penawaran bunga yang terbuat dari daun kelapa muda)), berbagai macam dedaunan dan persembahan sebagai persiapan untuk merayakan hari Galungan suci. Saya mencoba untuk melibatkan diri dalam kegiatan ini meskipun ini adalah pengalaman pertama bagi saya. Ibu Krisna adalah benar-benar pasien dalam memimpin saya, langkah ini dibudidayakan kedekatan antara kami berdua. Dua hari setelah itu, hari Galungan telah tiba, aku berpakaian ibu Krisna mengenakan kain dan kebaya sebagai pakaian tradisional Bali. Setelah itu kita semua berdoa di Kuil candi keluarga sebagai sthana dari Leluhur Krisna, kemudian ke Pura Desa, yang didedikasikan untuk Tri Murti (Brahma, Wisnu, Siwa). Pada saat itu saya belum menghafal mantram Tri Sandhya dan Kramaning Sembah, saya hanya mengucapkan Gayatri Mantram menggunakan Rudraksha mala.

Krisna dan keluarganya membawa saya ke Candi Pulaki dan Melanting Pulaki kuil dekat kuil untuk berdoa. Liburan publik atas, Krisna dan saya kembali ke Denpasar untuk menjalani hari seperti biasanya. Tidak ada yang mengerti, sejak saat itu sebenarnya sejauh cerita ini saya tulis, saya punya sekali tidak jatuh sakit lagi. Bahkan tidak sekali! Saya mulai menganalisis apa yang terjadi? Tapi aku tidak bisa mengambil kesimpulan, karena tidak memiliki bahan untuk belajar. Apakah itu terkait dengan perjalanan spiritual ini? Ah apakah, biarkan waktu memberitahu. Sejauh ini, Krisna tidak dibutuhkan saya untuk wajib doa Tri Sandhya, menurut dia tidak ada kewajiban terpisah dari kesadaran dari orang pribadi.

Apa dia menekankan benar-benar sederhana yaitu: lakukan sesuai Dharma. Dia mengatakan, sejauh pengetahuan saya, di Hindu tidak memiliki kewajiban dalam menyembah Allah. Dalam berbagai filsafat mungkin ditemukan perilaku pemujaan terhadap salah satu inkarnasi, tapi tidak menekankan sebagai kewajiban seperti di agama-agama Ibrahim, jika tidak maka ini dan itu akan terjadi. Jadi seperti yang sekarang saya belum pernah mendengar orang Hindu mengatakan “Saya ingin melaksanakan perintah-Nya”. Jika Anda ingin melakukan Tri Sandhya, Gayatri Mantram meditasi atau meditasi untuk setiap 108x Mantram. dll, saya sudah melihatnya sebagai pilihan hidup. Untuk memperkuat hubungan saya dengan keluarga Krishna serta meningkatkan konsep terhadap budaya Bali dan agama Hindu, beberapa bulan setelah Krisna bertanya lagi ke rumahnya di utara untuk menghadiri upacara kremasi.

Di pagi hari kami semua siap untuk pergi untuk membayar panggilan belasungkawa, berangkat menuju rumah duka, di mana keluarga dan kerabat serta anggota masyarakat lainnya dan dekat dengan masyarakat dikumpulkan dan sibuk untuk ritual. Setahu saya, rumah duka harus diwarnai oleh dan suasana berkabung menangis, tapi di sini benar-benar berbeda. Saya sama sekali tidak bertemu dengan seseorang yang menangis sedih sebagai orang yang ditinggalkan oleh orang mati. Selain itu, apa yang saya lihat mereka justru bercanda seperti tidak ada yang terjadi pada mereka. Krisna mengatakan, kematian sebenarnya adalah proses melepaskan lampiran untuk tubuh dan semua penderitaan yang disebabkan oleh dia dalam siklus hidup, kembalinya Atman menuju ke mana ia berada. Kemudian, kematian sebenarnya bukan bencana tapi hadiah. Perasaan sedih itu pasti, tapi tidak harus menyeret pada untuk waktu yang lama, karena itu dapat menghambat perjalanan dari Atman menuju pembebasan karena masih memiliki hubungan yang kuat di dunia. Setelah Nyiramin (mandi ritual untuk mayat) kita semua, termasuk saya, memberi penghormatan terakhir sampai mati. Setelah itu tubuh dipindahkan ke menara yang akan dilakukan oleh masyarakat dan anggota keluarga bersama-sama untuk pemakaman. Prosesi ini didampingi oleh gamelan (musik tradisional) dan lagu-lagu suci.

Setibanya di kuburan, tubuh kemudian pindah ke tumpukan kayu dikremasi. Ini adalah pertama kalinya saya melihat dan mengikuti upacara kremasi, jujur ​​pada saat itu saya sangat sedih menyaksikan mayat terbakar. Mungkin: Mengapa tubuh ini dibakar, tidak dikuburkan sebagai orang Kristen dan Islam lakukan? Saya merasa tindakan ini benar-benar tidak manusiawi. Apa yang kamu pikirkan? Krisna: Tujuan dari pembakaran mayat tersebut untuk kembali ke lima elemen yang dikenal sebagai Panca Maha Bhuta, terdiri dari Pertiwi (tanah), Apah (air), Teja (api), Bayu (angin) , serta Akasa, ruang kosong. Kelima unsur bergabung membentuk manusia fisik yang kemudian dimotivasi oleh Atman. Ketika seseorang meninggal, hanya tubuhnya mati, tidak Atman nya. Silakan compar dan imagin, jika tubuhnya dimakamkan, tubuhnya akan menjadi busuk, mengisap dan dimakan oleh ulat, cacing selama bertahun-tahun. Jadi, yang lebih manusiawi? Mungkin: Apakah Atman menjadi tidak merasa panas atau merasa sedih karena tubuhnya dibakar? Sehingga ia akan mengganggu, dan berkeliaran di sekitar.

Krisna: Jika orang yang meninggal secara tidak, mungkin ada, Atman nya akan berkeliaran di sana-sini, kadang-kadang bisa menakut-nakuti atau merugikan orang. Tapi untuk menghindari hal ini biasanya Hindu Bali dilakukan upacara mecaru. Atman adalah percikan dari Brahmn / Allah, oleh karena itu, Atman memiliki karakteristik yang sama seperti: Achodya – tidak akan terluka oleh senjata, Adahya – won, t dibakar oleh api, Akledya – tidak akan dikeringkan oleh angin, Acesyah – tidak akan basah oleh air, Achintya – tidak masuk akal, Nitya – stabil selamanya, dll Apa yang harus Anda ingat adalah, tujuan agama Hindu adalah Moksha, bebas dari punarbhawa atau reinkarnasi. Jika dia harus dilahirkan kembali, ia perlu membeli “baju baru” dari hasil karma selama periode kehidupan sebelumnya. Mei: Meskipun bilang begitu, saya merasa sedih. Krisna: kesedihan Anda disebabkan oleh ketidaktahuan, saya akan memberikan analogi sehingga bisa lebih mudah bagi Anda untuk memahami.

Apakah Anda pernah menjadi donor darah? Kemudian, apakah Anda pernah merasa begitu Anda berada dalam kantong plastik darah Anda? Mei: Tentu saja tidak. Krisna: Dari jawaban yang Anda berikan benar-benar Atman dipisahkan dengan tubuh, ia menjadi terikat atau melekat pada tubuh karena kesadaran manusia umumnya terbelenggu oleh kesadaran tubuh. Misalnya kaki atau tangan diamputasi, akan Anda merasa bahwa Anda berada di salah satu potong organ tubuh Anda? Jawabannya tentu tidak! Kembali Denpasar dari Singaraja saya melaksanakan Swadharma saya seperti biasanya. Suatu hari beberapa rekan di kantor mengatakan bahwa sebenarnya saya tidak diizinkan untuk berdoa di kuil keluarga Krisna, jika saya belum secara hukum memeluk agama Hindu, karena roh-roh berdedikasi dalam kuil keluarga Krisna adalah Leluhur Krisna, bukan nenek moyang saya. Mengetahui bahwa, saya sangat sedih, dan berkompetisi untuk Krisna! Menurut dia rekan ini adalah orang-orang yang masih awam.

Dalam setiap Pamerajan (kuil keluarga) ada Padmasana HIS sebagai simbol yang menggambarkan posisi Ida Hyang Widhi, Tuhan. Tidak puas dengan jawaban dari Krisna saya memposting masalah ini kepada Yayasan Hindu Jaringan Nusantara Indonesia keberadaan saya anggota di sana, diundang oleh Krisna, saya mempertanyakan hal ini. Banyak komentar yang diterima dari para tetua dan dikenal dalam kelompok ini, saya juga menerima dalam pesan kotak dari salah satu orang tua, Pak Nengah Sudana mengatakan bahwa dia dalam diskusi dengan Pak Kantha Adnyana (salah satu pendiri dari landasan) untuk Sudi Wadani upacara bagi saya dan beberapa orang lain. Jika dharma menjadi tujuan hidup saya setelah itu, tentu saya sangat senang dengan proposal yang diajukan. Tapi aku masih merasa terlalu naif. Ironisnya, sesuatu yang saya belum memikirkan sebelumnya hampir terjadi dua kali. Ini bisa dibuat indikasi oleh orang lain dalam mempertimbangkan bahwa saya ragu-ragu untuk menjadi agama, tidak memiliki keyakinan, tidak memiliki dasar yang kuat, dan stigma buruk lainnya.

Saya juga mulai mengajukan pertanyaan penting untuk Krisna seperti, adalah agama Hindu kemusyrikan sehingga sering saya temui nama-nama Deva / Devi (dewa dan dewi)? Kasta sytem yang benar-benar identik dengan Hindu? Melakukan ternak ibadah Hindu, sehingga Anda benar-benar dihindari untuk makan apa pun isi daging sapi? Mengapa tidak Hindu memiliki Nabi yang benar-benar suci dalam Islam dan Kristen? Baiklah, mari kita bahas satu per satu, kata Krisna. Pertama, “Apakah agama politeisme Hindu sehingga sering dijumpai nama-nama Deva / Devis (dewa dan dewi)?” Ada banyak Slokas menjelaskan bahwa Tuhan hanya satu, tetapi orang-orang bijaksana yang disebut-Nya dengan banyak nama. Atharvaveda XIII 4,20 misalnya menyatakan bahwa “Allah adalah salah satu”. The Rgveda I. 164. 46 juga menyatakan “Allah Tunggal.” Orang bijak yang disebut-Nya dengan nama yang berbeda. Mereka disebut Agni, Yama, dan Matarisvam “. Menurut sloka ini jelas disebutkan bahwa Tuhan dalam agama Hindu adalah salah satu tidak ada yang kedua.

The Hindu disebut-Nya dengan banyak nama karena setiap nama yang diberikan kesan kemahakuasaan, dan dari kesan ini diakui karakteristik Nya. Setelah itu, setiap nama perwakilan dari karakteristik yang ingin diketahui. Misalnya ayah yang merupakan Dokter oleh profesi; ibumu memanggilnya suami, nenek Anda memanggilnya anak atau anak, karyawan ayahmu memanggilnya bos, kesabaran ayahmu memanggilnya Dokter, Anda akan memanggilnya papa atau ayah, dll Thre berbagai macam pemahaman tentang Allah bisa memang ditemui dalam agama Hindu, tapi seperti yang saya jelaskan sebelumnya, menurut saya konsep Tuhan Pantheisme atau Wyapi Wyapaka harfiah berarti Tuhan itu mereka semua dan semua adalah Tuhan sendiri, tidak ada tempat yang tidak, t ditutupi oleh-Nya . Intensitas matahari di tengah-tengah gurun yang adalah Allah, dinginnya suhu di Kutub Utara dari dunia juga Allah. Anda, saya, mereka dan semua dari mereka adalah Allah.

Mei: Ini terlalu arogan untuk membandingkan diri kita dengan Allah. Krisna: Berulang kali saya menjelaskan, bahwa karena Anda masih berpikir bahwa Anda adalah tubuh. Redemption (bersatu dengan Tuhan, bukan selain Allah) hanya dapat dicapai dengan meningkatkan kesadaran. Kau Atman, percikan dari Brahmn! Anda harus memahami Brahmn, dan menyadari siapa diri Anda, di mana Anda berasal. Anda harus meningkatkan kesadaran Anda agar dapat meneliti apa yang telah saya katakan. Hal ini mirip dengan meminta seorang anak kecil yang baru belajar bagaimana cara menghitung, berapa 3- 5? Dia pasti akan merasa kesulitan untuk menjawab karena ia belum memiliki kesadaran tentang integer. Tetapi jika ia telah tumbuh lebih dewasa tentu ia bisa menjawabnya dengan mudah. Mari kita lanjutkan ke bagian berikut yang masih terhubung dengan pertanyaan pertama.

Tentang dewa (Deva) dan dewi (Devi). Itu datang dari kata ‘DIV’ yang berarti sinar suci Tuhan. Sinar suci Tuhan memang memiliki jumlah besar, orang-orang Hindu umumnya menyembah sesuai dengan kebutuhan fungsi. Misalnya, ketika seorang petani ingin menanam padi, ia akan menyembah Dewi Sri sebagai lambang kemakmuran agar mampu mengembangkan kehidupan yang sejahtera. Sebuah Brahmacari sebelum memulai pelajaran, ia akan berdoa kepada Dewi Saraswati.

Jadi, para dewa dan dewi adalah bagian dari identitas-Nya sesuai dengan fungsi metafisika dewa itu. Kedua, mengenai kasta yang identik dengan agama Hindu. Pertanyaan adalah, yang mengidentifikasi hal ini? Di banyak bagian dunia, keberadaan Islam selalu disertai dengan konflik, negara-negara Timur Tengah misalnya. Oleh karena itu kami akan memberikan penilaian bahwa Islam adalah agama kekerasan? Di Inggris di mana mayoritas adalah Kristen, kasta yang ada juga. Atau setidaknya, lihat di Istana Jogja. Apakah tidak ada kasta? Seperti yang saya menjelaskan kepada Anda sebelum umat manusia yang dibentuk oleh berbagai lapisan, tubuh luar yang tampaknya dilihat oleh mata telanjang adalah bagian yang paling mudah dikenal sebagai suatu entitas. Setelah itu ada salah satu yang diakui sebagai badan lembut, Atman. Sekali lagi, Atman adalah percikan smalest dari Brahman, Tuhan. Jadi yang benar-benar manusia. Lalu bagaimana bisa ada klasifikasi Atman? Perbedaannya hanya terletak pada kesadaran. Dalam kesadaran yang lebih tinggi semua Atman adalah tunggal. Tat Twam Asi.

Dalam sistem kasta Hindu tidak ada, tetapi Veda menjelaskan tentang Varna. Varna adalah fungsi sosial yang menutupi Brahmana, ksatrya, Weisya dan Sudra. Varna tidak didasarkan pada garis keturunan sebagai kasta, tapi perjuangan. “Apakah orang-orang Hindu menyembah sapi atau sapi?” Sebaiknya kita bisa membedakan antara disembah dan dihormati. Dalam tradisi Hindu dikenal beberapa entitas yang dapat diakui sebagai ibu yang kita dihormati, seperti: 1) Dia yang melahirkan kita. Ibu kandung Anda !. 2) Dia yang diberi ASI kami, meskipun dia bukan ibu biologis kita. 3) Dia yang menjaga kita, meskipun tidak diberi ASI dan tidak ibu biologis kita. Dalam bagian ini persis seperti ibu tiri, tetapi juga mamamu diadopsi. 4) Motherland The, bumi, Prtivi. Tempat di mana kita berdiri kaki kami. 5) Ternak yang memberi kita susu, ternak yang susu kita dari kecil sampai tua. Bukankah untuk tanggal masing-masing dari Anda minum susu sapi? Ternak jantan juga dimanfaatkan oleh kuasa-Nya untuk membajak sawah oleh petani, karena kita hidup di negara pertanian.

Selain itu, limbah itu dapat juga digunakan sebagai pupuk, serta api untuk menghangatkan kami selama waktu dingin, juga untuk memasak dan api yang menyalakan kegelapan pada malam hari. Dari urin sampai limbah dari ternak yang terbukti secara ilmiah mengandung antiseptik yang bisa digunakan untuk mengobati berbagai macam penyakit. Jadi, dari penjelasan saya di atas Anda memiliki hati untuk membunuh sapi, atau makan daging sapi yang begitu bermanfaat bagi kehidupan umat manusia? Tolong bayangkan ini, dengan cinta, menatap secara hati-hati di mata sapi yang akan Anda memotong kepalanya. Apakah Anda tega membunuh sapi? Dan yang terakhir, mengapa Hindu tidak memiliki Nabi ?.

Apa yang Anda ketahui tentang Nabi? Jika nabi berarti orang yang menerima pesan dari Allah, dalam agama Hindu kita memiliki Sapta Rshis. Sapta Rshis berarti, Sapta berarti tujuh, Rshis berarti Suci atau imam. Tujuh Saints / Imam yang Rshi Girtsamada, Rshi Wiswamitra, Rshi Wamadewa, Rshi Atri, Rshi Mharadwaja, Rshi Wasistha, Rshi Kanwa. Dari semua diskusi krisna dan saya punya, akhirnya saya menyimpulkan bahwa, bagi saya, agama Hindu tidak konservatif sebagai stigma negatif pople umumnya karena penjelasan yang saya dapatkan justru sangat logis. Setelah puas dengan semua jawaban yang saya minta, saya menyatakan kesediaan saya untuk pergi melalui Sudi Wadani ritual untuk ke Krisna. Meskipun terlihat ia antusias tapi rupanya ia sendiri meragukan iman saya untuk Hindu. Suatu hari saya diminta, apa aku benar-benar sedang mencari dalam agama Hindu? Jujur, saya tidak tahu bagaimana menjelaskan karena ini adalah masalah perasaan. Meskipun seseorang beralih dari satu agama ke agama lain belum bebas dari satu atau dua motif. Ada orang-orang yang ingin melakukan tradisi Leluhur itu, jika agama sebelumnya membawanya pergi terlalu jauh melalui sehingga ia diisolasi di tanah kelahirannya.

Ada juga seseorang dikonversi karena motif politik, memeluk agama baru karena alasan politik kekuasaan, beberapa diubah karena mereka berada di posisi minoritas. Tapi bagi saya adalah, bagaimana agama mengajarkan kehidupan yang harmonis, tidak hanya terkait dengan hubungan antara manusia dan Tuhan, melainkan itu menekankan kepada manusia atau bahkan dengan lingkungan, Tri Hita Karana. Tidak ada dikotomi antara kafir dan beriman, antara mereka yang diselamatkan dan mengutuk, dilarang (haram) dan halal (halal), kotoran dan lain-lain Beberapa hari kemudian Krisna menerima pesan tet dari dasar, Bapak Nyoman Suharta yang upacara Sudi Wadani ditentukan pada hari Minggu, Feebruary 26, 2012 di Pura Besakih, Bali Timur. Saya sangat senang, semua persyaratan ritual disiapkan oleh Yayasan, sehingga saya tidak menyebabkan biaya itu. Landasan Hindu Jaringan kepulauan Indonesia adalah sebuah organisasi yang tidak hanya terlibat dalam urusan agama, tetapi juga umat manusia.

Hal keberadaan bukan hanya ada di dunia terbuang banyak waktu di tingkat diskusi, tetapi juga memberi kontribusi langsung dalam mempromosikan Hindu dari aspek tattwa (memegang dharma tula, menyumbangkan buku Hindu) dan persyaratan untuk upakara atau tituals. Keunikan lagi, jika mereka mengadakan upacara Sudi Wadani adalah bukan karena mereka menjadi tangan Tuhan yang harus menyebarkan agama untuk mengkonversi orang-orang yang berada di agama. Tapi untuk mengisi panggilan Hindu ‘yang diperlukan pengakuan. Pada hari yang disepakati, oleh 6 am tajam Krisna dan saya menuju kantor sekretariat untuk berkumpul dengan anggota lain dan setelah itu menuju ke Pura Besakih. Sekitar oleh 9 am kami sampai Pura Besakih, sambil menunggu Ida Pandita (Kepala te Imam) untuk mempersiapkan semua persyaratan untuk ritual, Krisna dan saya duduk di Bale Agung Besakih Temple. Semua berjalan seperti yang direncanakan sesuai, upacara Sudi Wadani pergi melalui lancar.

Kami akan menutup ritual ini dengan berdoa bersama-sama dan tahan tula dharma, tiba-tiba hujan deras mengalir dari langit. Krisna dan saya tidak bergerak dari duduk kami di bawah hujan deras, kami terus melakukan doa kami ke kuil pedharman. Di sini, di Pura Besakih Bali, saya secara resmi dilahirkan kembali, sebagai seorang wanita Hindu, dengan bimbingan dan berkat-Nya …. Hubungan saya dengan Krisna menjadi lebih jelas dan lebih kuat dan kami merencanakan untuk menikah. Saya menghubungi ayah saya di Lombok dan mengatakan kepadanya bahwa saya akan menikah dengan pria Hindu Bali dan kami (Krisna dan saya) akan mengadakan upacara pernikahan kami menurut agama Hindu pada tanggal 23 Agustus 2012. Ia adalah firely marah, dia tidak bisa menerima bahwa saya wil menikahi seorang Hindu.

Saya menjelaskan kepada ayah saya itu adalah pilihan saya untuk hidup saya, sebagai orang dewasa aku tahu apa yang baik dan benar untuk hidup saya. Namun, ayah saya tidak bisa menerimanya dan bersikeras saya untuk mengkonversi Krisna Islam dan meminta saya untuk mengambil Krisna ke Lombok sehingga ayah saya dapat mengkonversi dia sebelum aku menikah dengannya. Akhirnya, aku berkata jujur ​​kepada ayah saya bahwa saya secara hukum Hindu dan pergi melalui ritual di Bali. Kemarahan ayah saya memburuk dan mengatakan bahwa ia tidak akan mengakui saya sebagai anaknya lagi. Aku menerima keputusannya, tidak ingin memperburuk kemarahannya lagi. 19 Agustus 2012 adalah Idul Fitri, saya menelepon ayah saya di telepon, tapi hanya saudara saya yang menjawab telepon saya. Ayah saya tidak ingin berbicara dengan saya.

Saya hanya mengiriminya pesan teks itu sebagai anaknya, saya meminta permintaan maafnya. Tidak mendapat jawaban dari dia sampai saat ini! Mari kita waktu melunakkan hati ayah saya untuk menerima dan menghormati pernikahan saya dengan Krisna dan untuk menerima dan menghormati fakta bahwa saya seorang wanita yang sudah menikah Hindu. Aku ingin dia tahu bahwa saya menemukan hidup saya lebih baik dalam Hindu. Dalam Hindu saya menemukan Tuhan ramah yang menerima siapa saja yang datang kepada-Nya, pada cara-cara mereka sendiri, laki-laki atau perempuan, anak-anak atau orang dewasa, putih atau hitam, pendek atau tinggi, dll Hindu, agama yang tidak pernah menjanjikan surga dengan cara instan untuk setiap kreasi-Nya. Kami adalah salah satu yang akan menentukan di mana kita akan pergi setelah kematian, yang akan tergantung pada karma kita sendiri.

Diambil dari sumber informasi terpercaya!
Foto Ilustrasi: uazmiyati

Recent search terms:

  • kisah perjalanan spiritual
  • suatu hari saya menghadiri kematian rekan kantor saya
  • kisah sepiritual seorang gadis
  • kisah nyata perjalanan seorang gadis dewasa
  • kisah nyata dewasa
  • kirah perjalanan sang spiritual
  • Hindu sasak
  • dewasa nyata
  • cerita seorang gadis
  • cerita dewasa yang dialami seorang gadis

Comments

Comments

You might also like More from author

Leave A Reply

Your email address will not be published.